Setiap kali seseorang bertanya kepada saya apa yang dapat mereka lakukan untuk meningkatkan gizi mereka, saya hampir selalu menjawab bahwa mereka harus mencoba makanan baru, dan mencoba memasukkan sebanyak mungkin variasi ke dalam makanan mereka. Jika saya didorong misalnya, saya selalu mengatakan “Susu Kambing“.

Biasanya, saya mendapatkan beberapa wajah lucu, diikuti dengan “Mengapa susu kambing?”

Mengapa Susu Kambing?

Pertama, karena kebanyakan dari kita sudah minum susu sapi sejak usia dua tahun. Sekarang, jangan salah paham, saya tidak menentang susu sapi per Se, kecuali bagi banyak dari kita, ini berarti kita telah meminumnya selama lebih dari beberapa dekade! Jadi mengubahnya menjadi perubahan mungkin bukan ide yang buruk.

Selain kebaruan, berikut adalah beberapa alasan lain mengapa susu kambing layak mendapat ujian yang adil …

Susu kambing adalah susu pilihan di sebagian besar dunia.

Karena protein dalam susu kambing memiliki susunan yang berbeda dengan protein pada susu sapi, banyak orang dengan alergi susu sapi dapat mentolerir minum susu kambing.

Dibandingkan dengan susu sapi, susu kambing memiliki jumlah protein, lemak, zat besi, vitamin C dan vitamin D yang sama. Susu kambing memiliki lebih banyak vitamin A alami, lebih banyak vitamin B, dan lebih sedikit laktosa.

Tidak seperti susu sapi, susu kambing tidak perlu dihomogenisasi. Sementara gumpalan lemak dalam susu sapi cenderung terpisah ke permukaan, gumpalan dalam susu kambing jauh lebih kecil dan akan tetap tersuspensi dalam larutan.

Jadi cobalah susu kambing. Saya tidak mengklaim bahwa susu kambing adalah makanan ajaib, melainkan minuman lezat dengan manfaat kesehatan yang banyak orang lewatkan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *